Benarkah Malas Cuti Berpengaruh Pada Kesehatan ? | MalangBisnis | Media Partner Bisnis Anda
MalangBisnis.com — Seperti apa kebijakan cuti di kantor Anda? Apakah memberikan Anda kelonggaran untuk cuti panjang tahunan? Jika ya, berbahagialah dan jangan sia-siakan cuti Anda. Penelitian terbaru menemukan bahwa cuti dibutuhkan untuk kesehatan. Mengapa?

Situs Science mengatakan bahwa baru-baru ini timbul sebuah kebiasaan

dari para karyawan, yakni kebiasaan untuk tidak mengambil jatah cuti tahunan mereka. Kebiasaan ini memicu banyak penyakit. Penyakit ini diberi nama vacation deprivation syndrome (sindrom kekurangan liburan).

Menurut data yang dilansir, malas mengambil cuti tahunan bisa meningkatkan risiko kematian hingga 20 persen. Responden diambil dari beberapa ribu karyawan di Amerika yang melewatkan jatah cuti untuk berlibur lebih dari dua tahun berturut-turut.



Dari para responden tersebut ditemukan bahwa mereka yang melewatkan cuti tahunan mengalami penurunan kesehatan akibat stres yang konstan dari pekerjaan di kantor. Mereka mengeluhkan depresi, serangan jantung, peningkatan tekanan darah, dan lainnya.

Para dokter menekankan bahwa mereka yang mengalami kondisi vacation deprivation syndrome ini akan mengalami masalah penyakit onkologis, kerusakan pada sistem saraf, dan stroke. Bersiap ambil cuti? Pastikan pekerjaan Anda selesai sebelum cuti, ya.(MB-1)


***

Sumber : KOMPAS


Dilihat sebanyak :
Lihat Artikel Lainnya
Lihat Informasi & Promosi Bisnis
Follow Twitter @MalangBisnisCom















Baca MalangBisnis.com dari mana aja, tersedia versi mobile, Buka dari HP mu...




Tidak ada komentar:

Posting Komentar